Monday, 12 December 2011

✿ Titian.. menuju ridhoNya!!


Ridho Allah.. Rahmat Allah..
menjadi intisari doa mukmin/ah..
menjadi target setiap langkah juang para mujahid/ah..
menjadi janji Ar-Rahman di setiap ketaatan abdillah

Ridho Allah..Rahmat Allah..

Muslim/ah mana yang tidak ingin memiliki redo Allah..?? Muslim/ah manakah yang tidak ingin memperolehi rahmat Allah??

Ramai yang mencari resepinya.. termasuklah PS..

Untuk itu pada paparan kali ini , PS nak kongsi ilmu seorang tokoh Islam yg di catat dgn tinta emas oleh sejarah Islam.. terkenal dgn nama Al-Tarmizi (Abu A'bdillah Muhammad ibn 'Ali ibn Hasan ibn Basyir al-Tarmizi)..yg mengupas hal ini dalam kitabnya "Manazil al-U'bbadd minal ibadah( Darjat ibadah para abid di jalan Allah)..

........ooooo0000000ooooooo........

7 titian yg pernah dilalui oleh para ABID (solafussolleh) ke arah mencapai rahmat dan ridho Allah menurut imam al-Tarmizi..

TITIAN PERTAMA: BERTAUBAT KEPADA ALLAH
Melalui titian ini, U'bbad menyedari bahawa kemaksiatanlah yg menutup matahati mereka..Dengan BerkatNya..mereka menyedari sesuatu yg bakal ditimpakan pada pelaku maksiat...lalu berusaha melepaskan diri dari jerat maksiat dengan berTAUBAT..sehingga hati mereka putih kembali dari titik hitam kemaksiatan yg mengotorinya.
Sabda Rasulullah saw..
" Jika seorang hamba berdosa, noda2 hitam akan mengotori hatinya..Namun, jika dia bertaubat, maka hatinya bersih kembali.."(H.R.Ibnu Majah)
Orang yang bertaubat(nasuha) mampu menjernihkan hati mereka dari keruhnya dosa, oleh itu mereka layak mendapat ridho(Cinta) Allah swt.
" Sesungguhnya Allah mencintai orang2 yg berTAUBAT dan membersihkan diri (zahir dan bathinnya)" - al-Baqarah : 222-
TITIAN KE DUA: HIDUP ZUHUD
(Rsllh bersabda: zuhud pada dunia bukan bereti menghalalkan yg haram dan tidak mahu menambah harta.Akan tetapi, zuhud pada dunia itu kamu tidak lebih yakin dengan apa yang ada di tanganmu daripada apa yg ada di tangan Allah..Selain itu , zuhud bereti kamu lebih menyenangi pahala ketika kamu di timpa musibah daripada jika musibah itu tiada.."(H>R> al-Tirmidzi)

Menurut Ibnu Taymiah , zuhud bereti meninggalkan sesuatu yang tidak memberi manfaat untuk akhirat. 
Allah swt. berfirman..
"Janganlah kamu berputus asa pd apa yg hilang dari tangan kamu dan jangan merasa bangga terhadap apa yg diberikan Allah kepada kamu." -al-Hadid: 23-
Para u'bbad melihat dunia dgn mata hati.. mereka bebaskan diri dari tipudaya dunia..menjauhi tarikan dunia..pada tahap ini u'bbad mengagungkan kebesaran Allah dan merendahakn kuasa yg mereka miliki..Mereka sedar Allah telah menyingkirkan dunia dari insan pilihanNya; para rasul dan para nabi.Hanya dengan sedikit makan dan menutup aib diri, mereka baru dapat menghindari segala kehinaan dunia, sebagai perwujudan zuhud mereka..

Allah swt. membentangkan dunia untuk para musuhNya..oleh itu, llah swt. tidak membiarkan para insan pilihanNya menjadikan dunia sebagai rumahnya..dan memandang dunia dgn penuh taajub dan rasa cinta..
Allah menasihati Rsulullah melalui firmannya ..

"Jgnlah kamu tunjukkan pandanganmu kpd kesenangan yng telah kami berikan kepada beberapa golongan di antara mereka sebagai bunga kehidupan dunia,kerana kami akan menguji mereka dengan itu.." -Thaha:131-

TITIAN KE TIGA dan KE EMPAT: MEMERANGI HAWA NAFSU DAN MENGEKANGNYA
Allah swt berfirman..

" NAFSU itu benar2 suka menyuruh untuk melakukan kejahatan, kecuali orang yang di beri rahmat oleh Tuhanku"( Surah Yusuf: 53)
Para u'bbad (salafussolleh) memukul gendang 'peperangan' terhadap hawa nafsu. .Demi keagungan Allah swt, mereka bersumpah tidak akan pernah mengibarkan bendera putih pada musuh terbesar itu..peperangan yg tiada titik noktah sehingga mereka bertemu KEKASIH(Allah) pd hari kiamat..

Jiwa abdi yg telah dibentengi dengan wawasan tentang bahaya mengikut hawa nafsu ini dapat menangkal tipudaya 'nafsu' dengan pertolongan Ar-Rahman..mereka menyedari bahawa 'hawa nafsu ' adalah pokok(penjana) segala keburukan dan 'hijab' tebal antara Kholik dan hambaNya.. mereka menginsafi bahawa 'nafsu' tidak memiliki kelembutan, rasa malu, kedinginan dan ketenteraman..Ia bagaikan binatang ternak yang tidak akan mengangkat kepalanya ketika makan kecuali setelah memenuhi keinginan dan hajatnya di dunia..Oleh itu, para u'bbad diperintahkan agar menjalani 'riadah'(latihan diri) untuk terus memeranginya..sehinggalah akhirnya 'hawa nafsu' mereka menjadi lemah dan lunak,tak berdaya nak melawan lagi..Hasilnya, 'nafsu' sudah tidak boleh terdetik untuk menguasai..

Sementara itu, hati mukmin sebagai raja yg duduk di atas singgahsana..ketika itu roh menjadi juru bicara dan akal menjadi menteri..Dengan kata lain, raja yang memerintah dan melarang.. roh yang mengawasi dan akal yang mengatur.. semua itu terjadi dengan taufiq Al-Halim Al-A'zhim..sehingga para u'bbad mampu merebut kuasa dari kerajaan 'nafsu' , serta mengukuhkan kedudukannya..
Telah diriwayatkan (dalam khabar2) bahawa Allah swt telah berfirman ..

" Wahai Daud! Hawa nafsumu datang kembali..Cintailah Aku dengan cara memeranginya.."

Abu Darda' telah meriwayatkan bahawa Rasulullah saw. bersabda:

" Rasa Cinta pada sesuatu boleh membutakan dan menulikanmu..DUNIA itu lawan AKHIRAT..Oleh itu, sesiapa yang mencintai DUNIA bereti telah buta dan tuli dari AKHIRAT..Sebaliknya sesiapa sahaja yang mencintai AKHIRAT, bereti dia telah buta dan tuli dari dunia.. Nafsu itu lawan dari Tuhannya..'Hawa nafsu' mengajak manusia untuk mentaatinya.. Sesiapa saja yang mencintai 'nafsu' , bereti telah buta dan tuli dari Allah swt.. Sebaliknya sesiapa saja yang mencintai Allah swt, bererti ia telah buta dan tuli dari 'hawa nafsu"
Berjuang melawan hawa nafsu merupakan tindakan penyucian diri ..seterusnya semakin dekat dengan Allah swt.. Hayati kalam rabbuna..
" Orang yang berjuang(bersungguh2) di jalan kami,nescaya kami akan tunjukkan mereka jalan kami."(suarh al-Ankabut: 69)
TITIAN KE LIMA: MENCINTAI ALLAH
Firman Allah swt..

"Hai orang2 yg beriman ! sesiapa di antara kamu yg keluar dari agamanya..Allah akan mendatangkan satu kaum yang di cintaiNya dan mereka pun mencintai Allah.." (al-Maidah:54)
Dalam titian ini.. para u'bbad mengendlikan hawa nafsu dgn bijak ..tidak menyibukkan diri di dalamnya ..mereka melakukannya untuk meraih kenikmatan dalam taqarrubb ilallah..pada ketika itulah mereka rasa di tarik ke alam malakut..hati mereka menuju Al-A'la..bila2 pun di panggil mereka akan memenuhiNya..rasa Cinta memenuhi ruang hati..Hari2 mereka dipenuhi dgn munajat kepada Allah..

Di akhirat kelak, mereka hanya mengharapkan ampunan Allah dan syurgaNya..Di dalam syurga mereka hanya mengharapkan bertemu dan melihatNya..Keredhaan Allah adalah anugerah terbesar sebagai penghormatan buat mereka..
&Allah telah merakamkan hakikat ini dalam firmanNya..
"Berbahagialah ! ucapan(penghormatan) dari Tuhan yang Maha Penyayang."(Surah Yaasiin:58)
TITIAN KE ENAM: TAKUT PADA ALLAH
Firman Allah swt..
" Orang2 yang takut dan cinta kepada Tuhannya"(surah al- Mukminun : 57)
Pada titian ini, para u'bbad merasa takut dengan perasaan yang dapat menghakis rasa kelembutan jiwa mereka.Hakikatnya, perasaan itu boleh lenyap dan mereka kehilangan nikmatnya manfaat ..anugerah dan pengalaman yang diperolehi hasil dari taqarrub ilallah..Mereka tersungkur dalam tahap ketakutan..lantaran nafsu masih hidup dan kian menambah sempit ruang dalam diri mereka..

Malik bin Dinar berkata.." Saya pernah membaca dalam kitab Taurat bahawa Allah swt. berfirman.." Hai anak cucu Adam! Kamu pasti menangis ketika solat, kala kamu berdiri menghadapKu..Akulah yang mengawasi hatimu,,tetapi dengan keghaiban itu kamu dapat melihat cahayaKu"

itulah tangisan ketakutan..hasil daripada penyelubungan dosa dan hampirnya seseorang pada Kholiknya..tetapi ia masih mengingat dan memerhatikan dirinya..Apabila seseorang itu melupai dirinya, maka itu akan jadi sebuah kenikmatan dan rasa gementarnya pun hilang.. 
Allah merakamkan ini dalam firmanNya..
" Kemudian kulit dan hati mereka menjadi lembut kerana mengingati Allah"(Al-Zumar: 23)
Di titian ini.. para u'bbad itu digambarka n oleh Allah dalam kitab yang mulia..
" Dan orang2 yang tidak mempersekutukan Tuhan mereka.." (al-Mukminun:59)
"Mereka itulah orang2 yang berlumba2 melakukan kebaikan dan mereka termasuk orang yang terdahulu(berbuat demikian).."

TITIAN KE TUJUH: MENDEKATI ALLAH(TAQARRUB ILALLAH)
Para ahli ibadah.. di titian ini, sentiasa menyeru Allah dan memohon pertolongan Nya dari segala tindakan zalim hawa nafsu yg masih bersisa dalam diri..Allah swt memandang mereka dengan pandangan kerahmatan..kemuliaan..ketika DIA maha tahu keukhlasan mereka dalam mencurahkan segala tenaga dan fikiran hanya untukNya.. 

Hasilnya..Allah akan buka tirai penghalang antaraNya dan mereka sehingga keagunganNya demikian jelas bagi mereka tanpa ada tiarai apapun yang menghalangi antara DIA dan mereka.. Ketika itu 'hawa nafsu' mereka menjadi mati dan terkendali.. Pada ketika itulah Allah menghidupkan hati mereka dan menjadikan mereka syuhada(saksi2) Nya yg diliputi dgn rezeki, manfaat,kebaikan , cahaya dan kelembutanNya..Merka sgt bahagia...Ketika itu ,pembuluh darah 'hawa nafsu' tidak lagi mengalir, gerakgerinya terhenti dan tuntutannya terkikis habis..

Selanjutnya, para u'bbad menghadap Robbuna sambil menunggu kejadian2 ajaibNya.. Mereka merasa kesenangan dan kebebasan ..hati mereka menjadi hidup kerana Allah swt.Merekalah insan yang merdeka dan mulia ...mereka telah dibabskan oleh Allah swt. dari diperhambakan oleh hawa nafsu..

Merka lah insan pilihan Allah, yg sentiasa dekat dgn Nya di akhirat nanti..merekalah orang2 yg tunduk kpd Allah, kerana mereka telah sampai kepadaNya..Allah sentiasa bersemayam dihati mereka..Inilah puncak titian yang diperolehi seorang ahli ibadah..

Sampailah mereka pada RAHMAT dan RIDHO ALLAH swt..

.....ooo000000ooo.....

Saudara2ku!! Putera Puteriku!!

Sejenak.. kita renungi dalam diri .. tanya jiwa kita: apa khabar iman mu?? di mana tahap cintamu terhadap Robb?? sejauhmana permusuhanmu dan penguasaanmu terhadap nafsu?? adakah hati dan jiwamu gementar bila dibacakan ayat-ayat Robbuna?? Apakah takut kita pada Kholik melebihi ketakutan pada selainnya.. di mana rentak hidupmu kau bawa?? 

Sama2 kita tafakkur.. dan carilah jawapan.. kemudian ambil langkah sebelum peluang untuk berubah tertutup rapat buat kita.. Tidak mustahil untuk kita berusaha menjadi KEKASIH ALLAH yang ridho padaNya dan dan DIA ridho pada kita..

Salam muhasabah..
Salam mujahadah..
Salam muraqabah..

(ruj: manazilul ibad minal ibadah ( terjemahan)

Pendaki Senja

No comments:

Post a Comment