Monday, 12 December 2011

✿ Mari bercinta !


Beberapa hari lepas saya didatangi seorang junior mengadukan kekeliruan yang dihadapi. Mehnah yang sukar untuk ditempuhi. Bukan calang-calang, mencabar iman dan ketaqwaan diri. Agak tergamam mendengarkan kisahnya. Dari butir-butir katanya terjelma keikhlasan untuk tetap setia memegang tali Allah.

"Ketahuilah adikku, diri ini juga mungkin akan menemui mehnah sebegitu rupa. Malah mungkin lebih sukar lagi. Hanya Allah yang mengetahui” monolog saya di dalam hati.

Soal hati, soal cinta? Siapala diri ini mahu memberikan nasihat soal ini. Takut-takut akan diuji semula dengan bicara sendiri. Otak ligat memikirkan nasihat yang wajar diberi. Boleh dikatakan saya agak allergic bila berbicara soal ini. Tidaklah allergic yang gatal-gatal badan atau muntah-muntah itu tapi sensitive tatkala mendengarnya.

“Sekali engkau terjebak, penawarnya sukar dicari.”


Mengapa sensitive? “Cinta Ini Membunuhku”. Seperti tajuk sebuah lagu pula. Kerana cinta itu dulu yang pernah meragut sahabat kecintaan, dulu cinta itu yang pernah menjadikan diri ini lupa di antara Tuhan dan syaitan. Cinta itu juga yang dulu hampir memadamkan memori matlamat hidup ini. Ahh semua kerana cinta, hidup jadi tidak tentu arah!

Tapi benarkah cinta yang harus dipersalahkan?? Kasihan cinta. Sudah dipanggil buta, dituding pula selaku punca segala-galanya. Cinta terus mendiamkan diri, hanya mampu memerhatikan gelagat orang yang menjadi hamba cinta. Cinta manusia, cinta harta, cinta dunia.

Cinta terus bermonolog. “Aku memang buta, aku memang tidak mengenal sesiapa bahkan tidak mengenal halal dan haram. Hakikatnya aku ini suci lagi indah. Hanya bergantung kepada cara kamu untuk menguruskan aku."



Hakikatnya, Ketiadaan cinta juga mengundang masalah. Tanpa cinta ada ibu yang sanggup membuang anak, ada saudara yang sanggup memperkosa saudara, bilangan binatang bertopengkan manusia pula semakin ramai. Cinta itu anugerah, ia sukar dicari sukar juga diatasi. Benda yang susah itulah menjadi imtihan(ujian) untuk menguji keimanan.

Raja kepada cinta adalah Allah SWT. Allah merupakan kekasih yang paling memahami walhal dengan hanya 1 sifat cintaNya dilontarkan ke bumi, berkasih sayanglah semua makhluk termasuk binatang. Kita mahukan seseorang yang sempurna di hati untuk dicintai, seseorang yang kacak untuk ditatapi, seseorang yang soleh untuk saling memperingati, atau juga seseorang yang penyayang untuk saling mengasihani. Maka mintalah pada Tuhan yang Maha Pemberi. Sandarkan sepenuhnya kepada Allah sebaik-baik penentu kehidupan bahkan tiada sebarang kerugian dalam mencintai Allah sebagai yang terutama.

Ya Allah, diri ini hamba yang dhaif, lemah dan hina,
Kau bantulah agar diri ini tidak tergolong
dalam kalangan mereka yang kufur,
Jadikan diri ini semakin kuat dan dekat denganMu.
Berikanlah pengakhiran yang baik Ya Allah.
Kesusahan dunia ini biarlah ia menjadi bahan
untuk kesenangan di akhirat kelak~

P/S: berkenaan title di atas, pembaca yang bijaksana lebih arif soal sambungannya :)

*sumber : http://yuyushira.blogspot.com/2011/01/mari-bercinta.html

No comments:

Post a Comment