Saturday, 17 December 2011

✿ 5 Peringkat Muhasabah Diri - Imam al-Ghazali

1-Mengenali diri kita dengan penuh hati, diri kita mampu melakukan amalan baik dan buruk.

Ketahuilah amal soleh adalah amalan yang boleh memperbaiki diri kita sementara amal buruk adalah amalan yang membawa kepada kebinasaan diri kita sendiri.

2-Sertakan perhatian melalui hati pada amal-amal yang kita lakukan. Jika kita telah melanggari batasan-batasan syariat Allah SWT, segeralah bertaubat dengan meninggalkan amalan-amalan buruk dan bersegera pula melakukan amal-amal soleh.

3-Apabila kita dapati diri kita telah melakukan amal-amal soleh disaat-saat akhir kehidupan. Maka pujilah Allah SWT dengan penuh kesabaran dan istiqamah.

Jika kehidupan kita dipenuhi dengan penuh kemaksiatan dan dosa, maka celalah diri kita dan tegahlah diri kita daripada mengulangi perkara-perkara tersebut.

4-Amaran kita kepada diri kita yang melakukan maksiat tidak cukup sekiranya tidak disertai dengan denda zahir, agar dapat menghalang diri kita daripada terus melakukan maksiat. Contoh denda adalah seperti Saidina Umar Al-Khattab mendendakan dirinya yang meninggalkan solat asar berjemaah dengan mensedekahkan tanah miliknya bernilai 200 ribu dirham di jalan Allah SWT.

Sebahagian ulamak pula mendendakan dirinya berpuasa sepanjang tahun dan menunaikan fardhu haji secara berjalan kaki dalam usaha mendidik jiwa mereka mentaati Allah SWT.

5-Sentiasa berwaspada, bermuhasabah, melakukan denda terhadap diri sendiri, bermujahadah dengan diri sendiri dan sentiasa melakukan amal-amal soleh dengan bersungguh-sungguh.

Bermuhasabah dengan diri sendiri sebelum kita berhadapan dengan Hakim Yang Maha Agung di Padang Mahsyar nanti.

1001 Feqah Nasihah , m/s : 186-188.

No comments:

Post a Comment