Tuesday, 20 December 2011

✿ DOA DALAM KEHIDUPAN SEORANG MUKMIN

Dipetik dari Khutbah Jumaat - 4 JANUARI 2008

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,
Marilah sama-sama kita mempertingkatkan ketakwaan kita kepada Allah SWT dengan menunaikan segala perintahNya dan menjauhkan diri daripada segala laranganNya, mudah- mudahan kita tergolong dalam golongan orang yang paling bertakwa disisi Allah SWT.


Muslimin yang dirahmati Allah,
Doa adalah salah satu dari ibadat sunat yang sangat-sangat dituntut supaya dilakukan. Dengan kata-kata lain, doa adalah satu kewajipan ke atas seorang muslim. Kita dikehendaki sering berdoa untuk memohon sesuatu hajat tanpa mengira masa dan keadaan kerana mengharapkan pertolongan dan rahmat Allah. Pintu rahmat Allah SWT sentiasa terbuka untuk hambaNya.

Doa dalam pengertian yang luas, ialah permohonan inayah dari seorang hamba kepada Allah SWT. Pada hakikatnya doa adalah penyataan keberhajatan seorang hamba kepada Allah dan pengakuannya bahawa keupayaan dan kekuatan semata-mata milik Allah SWT. Ia adalah lambang pengabadian dan rasa rendah diri berhadapan dengan keagungan Allah yang menciptanya. Di dalam doa juga terkandung pengucapan pujian dan sandaran sifat pemurah dan penyayang kepada Allah SWT.

Ada orang berkata :
Apa faedahnya doa, sedangkan kadar untuk seseorang sudahpun ditetapkan oleh Allah?. Sesungguhnya doa di syariatkan oleh Allah SWT, supaya ada di dalamnya diri seseorang hamba rasa berharap-harap untuk mencapai keinginannya. Rasa berharap-harap itulah yang mendorong manusia berusaha untuk mendapatkannya, sedangkan orang-orang yang merasa yakin memperolehinya, akan menjadi seorang yang fasik dan malas berusaha. Ingin memperolehi sesuatu dan bimbang akan terlepas, menjadikan manusia kuat bekerja dan berusaha. Harap dan bimbang itulah merupakan paksi ibadat, yang menuntut kesungguhan dan kerajinan dalam mengerjakannya.

Sidang Jumaat yang berbahagia,
Dalam dunia moden hari ini, kekuatan sesuatu bangsa atau golongan, diukur sekuat mana senjata yang dimiliki dan secanggih mana pula senjata itu. Oleh itu industri senjata dan peluru berlumba- lumba mempamerkan produk terbaru mereka. Tetapi di sana ada satu senjata yang tidak dicipta oleh mana-mana kilang senjata, samada di timur atau di barat. Senjata itu hanya milik sekumpulan manusia sahaja iaitu kelompok muslim. Senjata itu senjata rabbani. Senjata para Nabi dan Rasul, malah senjata para Muttaqin sepanjang zaman.

Dengan senjata itulah Nabi Allah Nuh AS terselamat, kaumnya yang kafir tenggelam dalam taufan. Dengan senjata itulah Nabi Allah Musa AS terselamat dari kezaliman Firaun. Dengan senjata itulah nabi Allah Salleh AS terselamat dan kaum Tsamud binasa. Dengan senjata itulah Nabi Allah Hud AS berjaya dan kaum Aad kecundang. Dengan senjata itulah Nabi Muhammad SAW menempa kejayaan gemilang dan kaum musyrikin penentangnya tersungkur. Dengan senjata itulah bangsa Rom dan Parsi di kalahkan oleh para sahabat Baginda.

Para jemaah sekalian,
Senjata yang dimaksudkan itu ialah doa, senjata mukmin sepanjang zaman. Doa disyariatkan sebagai ibadah. Abu Daud, Al-Tarmizi dan Ibnu Majjah ada meriwayatkan :
Daripada Al-Nu'man bin Bashir RA berkata :
Rasulullah SAW bersabda : Doa adalah ibadah. Al-nu'man menjelaskan lagi selepas itu

Rasulullah SAW membaca ayat 60 dari surah Ghafir yang bermaksud :
" Dan Tuhan kamu berfirman : "Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka jahanam dalam keadaan hina."

Hadirin yang dihormati,
Sebenarnya setiap doa pasti akan dikabulkan Allah SWT, asalkan ia bertujuan baik, seperti mengharapkan kesejahteraan dunia dan akhirat, murah rezeki, kesihatan yang baik, tambahan ilmu yang baik, peningkatan iman dan sebagainya. Sebaliknya Islam sangat melarang dan mengharamkan doa yang bertujuan tidak baik, seperti minta dimatikan atau dibinasakan, kerana tidak mampu menghadapi dugaan Allah, dan meminta Allah menurunkan bala ke atas orang yang di dengki. Selain itu kemuliaan doa juga, tidak boleh dicemari melalui upacara-upacara yang bertentangan dengan syariat Islam.

Lapangan untuk kita berdoa sangat luas, tidak ada had sempadannya, kecuali doa yang tidak baik seperti yang dijelaskan tadi. Begitu juga masa dan ketika untuk kita bermunajat dn berdoa kepada Allah SWT terbuka di hadapan kita seluas-luasnya, siang ataupun malam, dalam keadaan susah atau senang. Kalau kita mengingati Allah sewaktu dalam kesenangan, Allah akan mengingati kita waktu kita dalam kepayahan.

Namun, ada beberapa yang sangat-sangat digalakkan kita berdoa, antaranya hari arafat (hari ke sembilan bulan Zulhijjah), bulan Ramadhan, hari Jumaat, waktu selepas tengah malam ketika orag lain sedang nyenyak tidur, waktu antara azan dan iqamah dan banyak lagi.
Rasulullah SAW ada menyebut dalam sebuah hadis yang dnyatakan oleh Anas RA, Baginda
bersabda yang bermaksud :
" Doa yang diucapkan antara azan dan iqamah tidak akan ditolak."
(Riwayat Al-Tarmizi, Abu Dawud, dan Hassan).


Antara waktu-waktu yang terbaik dipanjatkan doa kehadrat Allah SWt seperti waktu berangkat ke medan perang untuk menegak atau mempertahankan agama Allah, ketika hujan, sewaktu berbuka puasa, dalam sujud dn dalam musafir yang bertujuan baik lagi diharuskan. Antara hadis yang dapat disebutkan antara lain :
" Waktu yang paling hampir seseorang hamba itu dengan Tuhannya ialah ketika ia sedang sujud,
maka perbanyakkan olehmu doa (dalam sujud)." (Hadis riwayat Muslim) 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah, 
Bersopan santun dan bersungguh-sungguh ketika berdoa amat dituntut oleh agama. namun kita lihat di mana-mana jua, keadaan sambil lewa atau kurang berharap, banyak berlaku di kalangan mereka yang berdoa atau mengaminkan doa, seperti mengangkat tangan dengan tidak bermaya, meletakkan tangan di atas riba sambil berbual-bual dan lain-lain lagi.
Dalam kitab Ihya Ulumuddin, Imam Al-Ghazali menggariskan adab ketika berdoa :
- Dalam keadaan khusyuk - Menghadap kiblat dan mengangkat tangan samapi ke paras bahu.
- Merendahkan suara, hanya sekadar didengar oleh telinga sendiri dan orang yang hampir dengan  kita.

- Tidak perlu menggunakan kata-kata yang bersajak dan bermadah, cukupkah dengan kata-kata yang sederhana seperti yang selalu diamalkan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat .

- Meyakini dngan doa yang dilafazkan. Tidak kecewa dan gelisah jika doa masih belum
dikabulkan Allah.

- Memulakan doa dengan memuji Allah dan Rasulnya.

- Bertaubat sebelum berdoa.

Ulamak lain ada menambah berdoa dengan nama-nama Allah yang mulia. Allah SWT telah memilih untukNya nama-nama seperti :

Al-Hakiimu (Yang Maha Bijaksana)

Al-Kariimu ( Yang MahaPemurah/ Mulia)

Al-'Aliimu ( Yang Maha Mengetahui)

Al-Haliimu (Yang Maha Penyantun)

Al-Hayyu (Yang Maha Hidup)

Al-Qayyum (Yang Maha terus mengurus makhluk)

Zuwaljalaliwalikram (Yang Maha agung Maha mulia) dan lainnya.


Sidang Jumaat yang dihormati,
Sangat banyak hikmah dan manfaat dari berdoa, antaranya :

- Menampaakkan ketauhidan : Berdoa adalah bukti adanya hubungan dengan Allah.

- Jujur dan ikhlas dalam beribadat.

- Meraih cinta Allah : Allah amat kasih kepada orang yang banyak berdoa.

- Mendekatkan hamba kepada Allah

- Percaya dengan janji Allah

- Mengusir Syaitan


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,
Doa adalah hubungan langsung antara hamba dengan Allah. Allah Maha mengetahui segala kemahuan hambanya, lantas pintu munajat dan doa dibuka luas, untuk mereka memohon bantuan rahmatNya dan Allah sentiasa bersedia menanti doa hambaNya untuk memperkenankannya.
(Al-Baqarah:186)
"Apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku, maka (beritahu kepada mereka) sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka), Aku memperkenankan permohonan orang yang berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka sentiasa berada dalam kebenaran."

http://mambo15.jais.gov.my/index.php?option=com_content&task=view&id=518&It

Setiap mukmin percaya bahawa ada tuhan yang maha pencipta dan maha berkuasa iaitu Allah yang maha pengasih dan maha penyayang. Bagi setiap mumin hanya Allah tempat bergantung dan meminta pertolongan.Maka orang mukmin disuruh berdoa dan memohon apa jua kepada Allah kerana Allah memperkenankan permohonan hambanya yang sentiasa mengingatinya.


Maka berdoalah siang dan malam kerana orang yang sentiasa kepada Allah adalah orang yang sentiasa mengingati Allah.Rasulullah saw bersabda,"Doa itu senjata bagi orang mukmin" Rasulullah saw berdoa kepada Allah siang dan malam an doa baginda sentiasa diperkenankan oleh Allah.Sebelum tercetus Perang Badar,Rasullah berdoa kepada Allah supaya memberi kemenangan kepada tentera muslimin. Allah memperkenankan doa baginda dan tentera muslimin yang sedikit berjaya menewaskan tentera musyrikin yang lebih besar jumlahnya.

Rasulullah pernah berdoa supaya hujan turun atas permintaan penduduk suatu daerah yang menderita akibat kemarau panjang.Pada hari itu juga hujan pun turun di daerah yang kering itu. Ketika Rasulullah berdoa,para sahabat yang mendengar doa baginda sempat menghafal dan menulis doanya itu hingga mereka pun berdoa dengan mengucapkan doa Rasululah itu.

Pernah seorang lelaki datang kepada Rasulullah saw dan mengadu bahawa dia puas berdoa meminta dimurahkan rezeki tetapi doanya tidak diperkenankan oleh Allah. Rasulullah saw bersabda"Kamu berdoa kepada Allah dan kamu duga Allah mengabulkan doa kamu,pada hal makanan kamu diperoleh dengan cara haram,pakaian kamu kamu juga haram dan tempat tinggal kamu haram.Bagaimana Allah akan mengabulkan doa kamu?"

Oleh itu,syarat utama untuk allah memperkenankan doa hambanya ialah menjauhi segala perbuatan haram,apa lagi sumber rezeki yang haram,disamping mengerjakan apa yang disuruh dan menjauhi apa yang dilarang.Semoga Allah memperkenankan doa hamba-hambanya yang berdoa dengan hati yang ikhlas dan memenuhi syarat-syarat yang dinyatakan oleh Rasulullah saw sehingga doa mereka benar-benar berfungsi sebagai senjata bagi orang mukmin, insya'allah.

No comments:

Post a Comment